Materi Mitosis dan Proses Pembelahannya, Mari Simak Penjelasannya !

Pernahkah Anda membayangkan berapa triliunan sel dalam tubuh kita? Bagaimana kita dapat memiliki triliunan sel, bahkan jika kita hanya memiliki dua sel, sel telur ibu dan sperma ayah? Rupanya sel memiliki kemampuan untuk mengkloning! Ya, sel-sel tubuh kita dapat bereplikasi, memungkinkan kita untuk berkembang, tumbuh dan menyembuhkan luka pada diri kita sendiri!

Pada manusia, pembelahan sel memiliki dua jenis: pembelahan mitosis dan meiosis. Nah, divisi yang bertanggung jawab atas pertumbuhan kita disebut divisi mitosis. Kali ini, kami ingin memeriksa bahan mitosis dan proses pemotongannya secara menyeluruh. Penasaran Kuy, lihat!

Apa itu mitosis?

Pembelahan mitosis adalah proses proliferasi sel yang terjadi dalam sel somatik (sel tubuh – kromosom diploid) dan juga dalam sel gamet (sel kelamin – kromosom haploid).

Perpecahan ini memiliki ciri khas, yaitu bahwa sel induk membelah menjadi dua sel anak, yang persis sama dengan sel induk, termasuk jumlah kromosomnya. Jika sel induk memiliki kromosom diploid, sel anak juga akan memiliki kromosom diploid. Ketika luka terjadi pada sel gamet kromosom haploid, sel anak diproduksi dengan kromosom haploid.

Seperti kita ketahui, semua aktivitas seluler diatur oleh nukleus, khususnya oleh DNA. Oleh karena itu, peristiwa pembelahan sel terjadi pada nukleus. Proses pembelahan sel tidak berarti bahwa duplikat semua bagian itu sendiri. Faktanya, hanya DNA yang terduplikasi.

Selanjutnya, DNA dibungkus dalam sitoplasma atau cairan seluler. Kedua kantong DNA yang terpisah ini akhirnya menjadi dua sel baru. Untuk lebih memahami bahan mitosis, Anda harus mendiskusikan proses pembagian berikut dengan cara mitosis, ya

Fase mitosis

Ada beberapa tahapan mitosis, yaitu interphase (fase persiapan) dan juga mitosis (proses pembelahan sel itu sendiri). Selama interfase, sel mempersiapkan diri sebelum benar-benar membelah menjadi dua. Fase ini terdiri dari tiga fase, yaitu:

Sub-fase 1 G-1 (pertumbuhan 1 atau pertumbuhan primer)
Pada titik ini, sel menjadi lebih besar. Beberapa pertumbuhan bagian seluler, termasuk:

Pembesaran ukuran inti;
Penambahan volume sitoplasma;
Pembentukan DNA;
Pembentukan enzim untuk replikasi DNA;
Pembentukan protein melalui proses sintesis protein (transkripsi dan translasi) untuk merangsang pembelahan nukleus;
formasi spindle berulir.
Subsistem G-1 adalah proses antarmuka terpanjang, yaitu sekitar 12-24 jam.

Sub-fase 2 S (ringkasan)
Pada fase sintesis, replikasi DNA terjadi dengan protein histon yang filamennya disebut untaian kromatin. Proses replikasi pewarna kromatik ini membentuk kembar yang disebut kromatid. Kedua kromatid ini terkait dengan sentromer. Proses sintesis berlangsung 6 hingga 8 jam pada tahap ini.

3. Sub-fase G-2 (pertumbuhan-2 atau pertumbuhan sekunder)
Pada tahap pertumbuhan sekunder, organel seluler dan juga RNA terbentuk. Fase ini memakan waktu 3 hingga 4 jam dan merupakan proses terakhir sebelum sel benar-benar siap untuk pembelahan.

Chromatin dalam fase siklus sel

DNA rantai ganda
Chromatin (untai DNA untai tunggal dan protein histon)
Chromatin dalam interfase (biru) dan sentromer (merah)
Kromatin padat selama profase
Kromosom metafase
Pada akhir antarmuka, sel memiliki nukleus dengan dua nukleolus. Seperti dijelaskan di atas, ada kromatid di dalam nukleus, i. H. Kabel kromatin yang telah digandakan.

Walaupun berada di luar nukleus, centrosome juga diduplikasi dan selanjutnya akan mendukung proses pemisahan sel dalam fase mitosis. Setelah semua persiapan telah selesai, sel memasuki fase mitosis, yang terdiri dari empat fase:

Profse 1
Proses yang terjadi dalam profase meliputi:

Kromosom yang terdiri dari filamen kromatin mulai berubah bentuk, yang awalnya tipis dan panjang, memendek dan menebal;
nucleoli fusi;
Sepasang centrosom bergerak menjauh dari satu sama lain dan masing-masing dari mereka mendekati kutub sel yang berlawanan dan kemudian menciptakan kabel mandrel.
2 metafase
Peristiwa yang terjadi pada fase metafase adalah:

membran nuklir sel mulai menghilang;
Kabel gelendong mulai berinteraksi dengan bagian sentromerik kromosom;
Kromosom mulai menempati khatulistiwa divisi.
3. Anafase
Hal terpenting yang terjadi pada tahap anafase adalah centromere, yang mengekstraksi kromatid dari setiap kromosom ke masing-masing kutub.

Telofase ke-4
Proses yang terjadi pada fase telofase adalah sebagai berikut:

kromosom di masing-masing kutub sekali lagi diencerkan ke kabel kromatin;
Nukleus inti dan membran nuklir lagi;
Penebalan membran sel terjadi di ekuator, sehingga sitoplasma dibagi menjadi dua bagian (cytokinesis);
membentuk dua anak seluler baru yang identik dengan sel induk.
Fakta menarik tentang mitosis

Ini luar biasa, ya, pengalaman sel kami, Quipperian! Selain dapat meniru seperti dijelaskan di atas, ternyata pembagian mitosis terjadi sekitar 10 kuadriliun kali selama kita hidup. Ya, itu berarti sepuluh ribu miliar kali!

Lebih jauh lagi, ternyata proses pembelahan sel membutuhkan 90% waktunya untuk membuat persiapan sementara untuk pembelahan itu sendiri.

Sumber : https://contohsoal.co.id/