Definisi Hak Asasi Manusia (HAM)

Dilansir dari majalahpendidikan Hak asasi manusia adalah poin atau norma moral, yang merumuskan standar sifat manusia tertentu dan secara sistematis dilindungi sebagai hak hukum dalam warga negara dan hukum internasional.

Mereka adalah apa yang merupakan hak-hak dasar “yang dimiliki seseorang secara individu karena ia adalah manusia” dan yang “melekat pada semua manusia” tanpa memandang kebangsaan, tempat, bahasa, agama, asal etnis atau status lainnya. Ini berlaku di mana-mana dan setiap saat dalam arti luas, dan itu adalah level yang sama yang berarti sama untuk semua orang.

Definisi Hak Asasi Manusia (HAM)

Hak asasi manusia membutuhkan toleransi dan aturan hukum dan kewajiban bagi orang untuk menghormati hak asasi orang lain. Mereka tidak boleh diambil tetapi karena proses hukum berdasarkan keadaan tertentu; misalnya, hak asasi manusia dapat mencakup kebebasan dari penahanan yang melanggar hukum, penyiksaan dan eksekusi.
Definisi hak asasi manusia

Secara etimologis, hak asasi manusia memanifestasikan dirinya dalam tiga suku kata: hak, hak asasi manusia dan manusia. Dua kata pertama, hak dan hak berasal dari bahasa Arab, sedangkan kata manusia adalah kata dalam bahasa Indonesia. Kata haqq adalah manifestasi tunggal dari kata huquq. Kata haqq adalah manifestasi tunggal dari kata huquq. Kata haqq berasal dari kata root haqqa, yahiqqu, haqqaan yang berarti benar, nyata, pasti, permanen dan wajib. Jika itu disebut yahiqqu “alaika an taf’ala kadza, yang berarti bahwa Anda berkewajiban atau Anda harus melakukan dengan cara ini.

Kata root berasal dari kata dasar assa, yaussu, perasaan yang berarti membangun, membangun, dan berbaring. Prinsip kata dalam bentuk tunggal dari kata usus yang berarti asal, penting, prinsip, dasar, dasar dari segala sesuatu. Dengan cara ini, kata HAM diambil dalam bahasa Indonesia, yang berarti dasar atau dasar.

Di Indonesia, hak asasi manusia adalah hak asasi manusia yang paling mendasar atau mendasar. Istilah ini, walaupun kata-katanya berbeda, oleh karena itu memiliki arti relatif yang sama. Misalnya, huququl gila (Arab); hak asasi manusia (Inggris); droits de l’homme (Prancis); menschenrechte (Belanda / Jerman), derechos humanos (Spanyol); direitos humanos (Brasil); hak asasi manusia (Italia) dan lainnya.

Definisi hak asasi manusia (HAM) secara umum
Hak asasi manusia pada umumnya adalah hak dasar yang dimiliki oleh setiap manusia sebagai anugerah Tuhan yang telah dibangkitkan sejak lahir. Ini berarti bahwa sebagai hadiah Allah bagi makhluk-makhluknya, hak asasi manusia tidak dapat diputuskan oleh keberadaan pribadi manusia itu sendiri. Hak asasi manusia tidak dapat dikeluarkan oleh kekuatan atau alasan lain, jika itu terjadi, orang kehilangan harga diri mereka yang sebenarnya merupakan inti dari nilai-nilai kemanusiaan.

Hak asasi manusia meringkas hak untuk hidup, hak untuk kebebasan, hak untuk kebebasan, hak milik dan hak-hak fundamental lainnya yang terintegrasi dengan manusia, hak-hak ini tidak dapat ditantang oleh orang lain. Pada dasarnya, hak asasi manusia tidak datang secara eksklusif dari manusia itu sendiri tetapi dari Allah yang Mahakuasa. Kesadaran hak asasi manusia telah ada sejak manusia dilahirkan karena hak asasi manusia adalah hak alami yang terintegrasi dengan manusia.

Definisi Hak Asasi Manusia Menurut Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945
Hak Asasi Manusia (HAM) diatur oleh Pasal 28A hingga 28J dari Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Subjek yang diperiksa dalam setiap artikel adalah sebagai berikut:
Pasal 28A mengatur hak untuk hidup
Setiap orang memiliki hak untuk hidup dan memiliki hak untuk mempertahankan hidupnya.

Pasal 28 B mengatur hak untuk keluarga
(1) Setiap orang memiliki hak untuk membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan mereka melalui perkawinan yang sah (2) Setiap anak memiliki hak untuk bertahan hidup, tumbuh dan berkembang dan berhak atas perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi.

Pasal 28C mengatur hak atas pendidikan
(1) Setiap orang memiliki hak untuk berkembang melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya, ia memiliki hak untuk menerima pendidikan dan mendapat manfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya, dalam rangka meningkatkan kualitas hidupnya dan untuk kesejahteraan umat manusia. -makhluk. (2) Setiap orang memiliki hak untuk maju dalam perjuangan mereka untuk hak kolektif mereka untuk mengembangkan masyarakat, bangsa dan bangsa mereka.

Pasal 28D mengatur kepastian hukum
(1) Setiap orang memiliki hak untuk pengakuan, jaminan, perlindungan dan kepastian hukum yang adil dan setara dengan hukum. (2) Setiap orang memiliki hak untuk bekerja dan menerima kompensasi dan perlakuan yang adil dan memadai dalam hubungan kerja. (3) Setiap warga negara memiliki hak untuk memiliki kesempatan yang sama dalam pemerintahan. (4) Setiap orang berhak atas status kewarganegaraan.