Pentingnya Menjaga Kesehatan Asma Bagi Kehidupan Sehari-hari

beritakotametro.co.id – Asma adalah penyakit pernapasan jangka panjang atau kronis yang ditandai dengan peradangan dan penyempitan saluran pernapasan yang menyebabkan sesak napas atau sesak napas. Selain kesulitan bernafas, penderita asma juga dapat menunjukkan gejala lain seperti nyeri dada, batuk dan mengi. Asma dapat terjadi pada semua kelompok umur, baik muda maupun tua.

Meskipun penyebab pasti asma belum dipahami dengan baik, ada beberapa hal yang sering menyebabkannya, seperti asap rokok, debu, rambut hewan peliharaan, aktivitas fisik, udara dingin, infeksi virus atau bahkan paparan bahan kimia.

Pada penderita asma, saluran pernapasan lebih sensitif daripada orang lain yang tidak hidup dengan kondisi ini. Ketika paru-paru teriritasi oleh pemicu yang disebutkan di atas, otot-otot saluran pernapasan menjadi kaku dengan penderita asma dan menyempitkan kanal. Selain itu, produksi lendir akan meningkat, membuat pernapasan menjadi lebih sulit.

Asma di Indonesia

Menurut laporan Kementerian Kesehatan Indonesia tahun 2013, jumlah pasien asma di Indonesia mewakili 4,5% dari total populasi. Provinsi Sulawesi Tengah diklasifikasikan sebagai penderita asma dengan 7,8 persen dari total populasi wilayah tersebut.

Menurut WHO, sejak Mei 2014, tingkat asma di Indonesia telah mencapai 24.773 orang, setara dengan sekitar 777 persen dari jumlah total kematian dalam populasi. Setelah beradaptasi dengan usia berbagai kelompok populasi, Indonesia menempati urutan ke 19 di dunia dalam hal kematian akibat asma.
Diagnosis Asma

Untuk mengetahui apakah pasien menderita asma, dokter harus melakukan serangkaian tes. Sebelum melakukan tes, dokter biasanya bertanya kepada pasien gejala apa yang terjadi, kapan gejala ini terjadi dan bagaimana riwayat medis pasien dan keluarga disajikan.

Jika semua informasi yang diberikan kepada pasien mengarah ke asma, dokter dapat melakukan tes untuk memastikan diagnosis, misalnya:

spirometri
Peak Flow Expiracy Test (APE)
Tes provokasi bronkial
Pengukuran status alergi
TAC
Sinar-X

Ketika seseorang didiagnosis menderita asma di masa kanak-kanak, gejalanya mungkin hilang ketika dia remaja dan muncul kembali ketika dia lebih tua. Namun, gejala asma yang diklasifikasikan sebagai sedang atau berat pada masa kanak-kanak tetap ada, meskipun mereka dapat kambuh. Namun, asma dapat terjadi pada usia berapa pun dan tidak selalu mulai selama masa kanak-kanak.
pengobatan asma

Dalam pengobatan asma ada dua tujuan: menghilangkan gejala dan mencegah gejala kambuh. Untuk mendukung tujuan ini, diperlukan rencana perawatan medis yang disesuaikan dengan kondisi pasien. Rencana perawatan berisi informasi untuk mengidentifikasi dan mengobati memburuknya gejala dan obat yang akan digunakan.

Adalah penting bahwa pasien mengenali hal-hal yang dapat memicu asma mereka untuk menghindarinya. Ketika gejala asma terjadi, obat yang paling sering direkomendasikan adalah bantuan inhalasi.

Dalam kasus serangan asma yang gejalanya memburuk secara perlahan atau cepat, meskipun dirawat dengan inhaler atau obat lain, pasien harus segera dirawat di rumah sakit. Meski jarang, serangan asma berpotensi mematikan. Pada orang dengan asma kronis, peradangan saluran pernapasan yang berulang dan berulang dapat menyebabkan penyempitan permanen.
komplikasi asma

Berikut ini adalah efek asma yang dapat terjadi:

Masalah mental (kecemasan, stres atau depresi).
Penurunan kinerja di sekolah atau di tempat kerja.
Tubuh sering merasa lelah.
Gangguan pertumbuhan dan pubertas pada anak.
Status asmatikus (suatu kondisi dengan asma parah yang tidak merespon terapi normal).
Pneumonia.
Kegagalan pernafasan.
Kerusakan pada setiap atau semua paru-paru.
Kematian

Periksa asma Anda

Jika Anda menderita asma atau sudah lama menderita asma, jangan khawatir tentang kondisi ini karena asma adalah penyakit yang masih dapat dikendalikan selama:

Mendeteksi dan menghindari pemicu asma.
Ikuti rencana untuk mengobati asma yang dibuat oleh dokter.
Kenali serangan asma dan lakukan tindakan terapi yang tepat.
Gunakan obat asma, yang direkomendasikan oleh dokter secara teratur.
Pantau kondisi sistem pernapasan Anda.

Jika penggunaan inhaler asma meningkat untuk mengobati reaksi cepat, hubungi dokter segera untuk menyesuaikan kembali rencana pengelolaan asma. Selain itu, disarankan untuk memvaksinasi flu dan pneumonia secara teratur untuk mencegah memburuknya asma yang disebabkan oleh kedua penyakit.

Baca Artikel Lainnya:

Cara Mencegah Penaykit Jantung

Toyota Lampung Spesifikasi Toyota Hiace